Tim mahasiswa Universitas Hasanuddin kembali mencatatkan prestasi gemilang. Muhammad Akbar Fahmi (angkatan 2015), Sandi Salere (angkatan 2014), dan Alim Bahri Ashari (angkatan 2016) dari Fakultas Ekonomi dan Bisnis meraih juara pertama dalam National Business Plan Competition yang berlangsung di Universitas Negeri Yogyakarta, tanggal 4 – 6 Mei 2018.

Dalam panduan kegiatan disebutkan bahwa Business Plan Competition ini merupakan ajang kreatifitas mahasiswa dalam mengungkapkan ide bisnis yang dapat direalisasikan dalam kegiatan bisnis. Business Plan membuka wawasan guna merancang, menciptakan, serta mengembangkan unit bisnis baru. Diutamakan bisnis yang berorientasi terhadap tiga bidang yaitu kuliner, jasa, fashion.

Kegiatan yang bertujuan meningkatkan kemampuan berwirausaha bagi generasi muda ini mengangkat tema “Membangun Jiwa Wirausaha Muda yang Produktif, Kreatif, Inovatif dengan Mengembangkan Kearifan Lokal”. Tim Unhas merupakan satu diantara sekitar 200 peserta dari berbagai perguruan tinggi di seluruh Indonesia.

Tim Unhas menggagas suatu rencana bisnis online yang disebut “BengCall” yaitu bisnis jasa bengkel online. Ide bisnis ini berhasil mengungguli “Tukang Online” oleh tim tuan rumah UNY yang memperoleh juara kedua, dan “numpak.in” oleh tim dari Universitas Gadjah Mada yang memperoleh juara ketiga.

Muhammad Akbar Fahmi menjelaskan bahwa Bengcall merupakan rencana bisnis yang memberikan kemudahan layanan kepada pelanggan yang mengalami pecah ban, ingin service ringan ataupun kehabisan bensin di jalan. Selain itu bengcall memberikan manfaat kepada mitra dalam hal ini para pebengkel kecil yang masih kesulitan menemukan pelanggan. “Ini adalah bisnis bengkel berbasis teknologi pertama di Indonesia, yang melibatkan pengusaha kecil. Jadi kami menawarkan jasa layanan kepada masyarakat, sekaligus memfasilitasi pebengkel kecil dalam memperoleh pelanggan,” kata Akbar.

Akbar menjelaskan, ide ini didasari oleh kepedulian ia dan rekan-rekannya melihat realitas sekelilingnya. “Idenya itu dari persoalan sehari-hari. Pertama, sering kita lihat ada orang pecah ban di jalan, atau kehabisan bensin, atau kendaraannya mogok. Mereka harus mendorong kendaraannya hingga berkilo-kilo meter sebelum menemukan bengkel. Kedua, kita juga sering melihat tukang bengkel keliling yang hingga berkilo-kilo meter jalan kaki tidak menemukan pelanggan. Kalaupun ketemu pelanggan, upah yang didapatkan sangat minim. Ini mengusik kami, sehingga kami melihat peluang itu sekaligus terpanggil untuk membantu mereka dengan pemberian jasa layanan yang menghubungkan pelanggan dan pebengkel,” papar Akbar.

Akbar, Sandi, dan Alim mengerjakan aplikasi ini sejak Februari 2018 lalu. Meskipun telah dapat beroperasi, namun mereka mengakui aplikasi ini belum sepenuhnya lengkap fitur-fiturnya. “Kami masih terus merampungkan aplikasi ini. Sebenarnya yang kami butuhkan adalah investor, karena biaya pembuatan aplikasinya yang cukup besar,” kata Akbar.

Meskipun aplikasinya belum rampung sepenuhnya, Akbar dan kawan-kawan memiliki kekuatan ide yang diambil dari realitas sehari-hari. “Saya sangat salut dan bangga dengan anak-anak ini. Mereka melihat persoalan sosial, dan mereka berusaha menjawabnya dengan karya akademik. Ini adalah gambaran mahasiswa jaman now, yang menjadi ciri mahasiswa Unhas. Mereka kritis, inovatif, dan kreatif,” kata Wakil Rektor Bidang Kemahasiswaan dan Alumni, Dr. Abdul Rasyid Jalil, yang akrab disapa Pak Cido.

Bidang Kemahasiswaan yang dipimpin Wakil Rektor Bidang Kemahasiswaan Unhas menyiapkan tim pendamping bagi setiap mahasiswa berprestasi. “Kebetulan Akbar adalah mahasiswa berprestasi yang akan mewakili Unhas di tingkat nasional. Kita siapkan tim dosen pendamping yang berasal dari bidang ilmu yang relevan, sehingga aplikasi yang dia kembangkan dapat digunakan oleh masyarakat,” kata Pak Cido.(*)

Makassar, 6 Mei 2018

Ishaq Rahman
Kepala Unit Humas dan Protokoler
Universitas Hasanuddin