Mahasiswa Universitas Gadjah Mada (UGM) berhasil mengembangkan sistim irigasi secara otomatis sesuai kebutuhan tanaman di areal perkebunan kelapa sawit. Alat yang masih berupa prototipe ini bahkan menjadi jawara dalam kompetisi Agribiz Challenge  yang digelar pada bulan Desember 2016 lalu.
Sistim irigasi yang dinamai dengan “AiRi” ini memperoleh juara pertama kategori on farm di ajang bergengsi tersebut dengan menyisihkan ratusan karya lainnya.  Dikembangkan oleh Andrianto Ansari  dari Fakultas Teknologi Pertanian (FTP) berkolaborasi dengan beberapa alumni FTP yaitu Widagdo Purbowaskito, Yustafat Fawzi,  dan Dualim Atma serta Muhammad Ghufron Mustaqim dari FISIPOL. Kelimanya tergabung dalam  tim Merapi Tani Instrument (Mertani) Indonesia.
“AiRi merupakan teknologi otomatisasi untuk irigasi pada pembibitan kelapa sawit yang mengkombinasikan hardware dan software yang bekerja secara real time,” jelas Andrianto, Rabu (4/1).
airi1
Andrianto memaparkan pengembangan alat yang telah dilakukan sejak tahun 2012 silam ini berawal dari keprihatin terhadap sistim irigasi yang dilakukan para petani Indonesia yang masih berjalan secara tradisional. Irigasi secara manual dinilai kurang efektif karena membutuhkan banyak tenaga dan waktu dalam pengerjaannya.
Dengan adanya teknologi otomatisasi irigasi ini diharapkan tidak hanya bisa mengurangi pengeluaran biaya dan tenaga. Namun demikian dapat mengoptimalkan pertumbuhan tanaman dan menghemat penggunaan air.
Teknologi otomatisasi irigasi ini disebutkan Andrianto menggunakan sensor nutrisi, sensor lengas tanah, serta sensor iklim mikro berbasis jaringan nirkabel. Melalui sensor-sensor itu dapat diketahui kondisi kelembaban tanah, nutrisi dan iklim di area perkebunan. Dilengkapi pula dengan panel surya sebagai sumber energi dalam pengoperasian sistim irigasi ini.
“Alat ini bekerja secara otomatis saat tanaman membutuhkan air,” ujar pria asal Sedayu, Bantul ini.
AiRi bekerja dengan mengalirkan air irigasi otomatis saat tanaman membutuhkan air melalui pendekatan titik layu. Lalu irigasi akan berhenti otomatis saat tanah mencapai kapasitas lapang lewat pembacaan skor lengas tanah.
“Dengan begitu sistim otomatisasi irigasi ini mampu menghemat penggunaan air,” tuturnya.
AiRi telah diaplikasikan di beberapa tempat salah satunya Pusat Penelitian kelapa Sawit (PPKS) Medan. Selain itu juga pernah diujicobakan di kebun tembakau PTPN X Klaten.
Saat ini sistim irigasi yang dikembangkan lima anak muda ini berupa irigasi sistim tetes. Namun kedepan mereka akan mengembangkan dengan sistim sprinkle agar pengairan lebih optimal.
“Berbagai pengembangan terus kami lakukan agar alat ini  bisa bekerja lebih maksimal dan diproduksi secara masal agar manfaatnya dapat dirasakan secara langsung oleh masyarakat,”tutupnya. (Humas UGM/Ika)